Nonton biskop yoo :D

Hehehehe….iyah, ini mau ceritain pengalaman pertama Alin nonton di bioskop πŸ™‚

Ceritanya, saya mau kasih reward dia karena perilaku baik dan kemajuan Alin selama sekolah kemarin. Dia sebetulnya ngajak-ngajak pengen ke kebun binatang lagi. Tapi secara emaknya ini lagi males aktivitas outdoor *self keplak*, berusaha deh cari-cari ide lain yang bisa memfasilitasi keinginannya itu. Kebetulannya, film Madagascar 3 lagi beredar di bioskop di Semarang….AHA!!! Tidak perlu lama mempersuasi dia, dia pun oke diajak nonton Madagascar 3 di bioskop….*senyum jumawa* πŸ˜€

Akhirnya, kami pun janjian nge-date di senin sore, setelah saya selesai kerja. Nomat pula kan ya…. *emak irit* Ada jadwal film yang main jam 18.45. Saya pikir, oke lah…paling selesai-selesai jam setengah sembilan-an. Tidak akan terlalu capek buat dia, toh minggu itu dia sudah liburan sekolah.

Sampai di Paragon, saya pun mengantri tiket. Panjang booo antriannya. Sampai di depan loket, wooppss….kursi yang tersedia tinggal di row pertama dan kedua dari layar. Sempat bimbang…beli….ngga…..beli…..ngga…..,demi melihat wajahnya yang sudah sumringah pengen nonton, saya akhirnya membeli tiket di row kedua.

Si anak kecil kegirangan dapat tiket sampai kebalik megangnya πŸ™‚

Pose narsis dulu aaahh….. πŸ˜€

Jam 18.45, kami pun naik menuju teater 3 tempat film akan diputar. Begitu masuk, langsung disodori kacamata dong. Waaakksssss!!! Pinter sekali deh saya ini sampai ngga ngeh kalau film-nya 3D!!! Kalau buat saya-nya mah ngga masalah apa-apa, yang saya ragukan ya si anak kecil ini. Nyaman ngga ya buat dia? Secara ini baru kali pertama nonton, dan mesti bersyarat pake kacamata 3D. Lhah, ngga mungkin juga batalin nonton kan ya….masup saja dulu deh, kita lihat bagaimana nanti.

Yup! Seperti yang sudah diprediksikan, si anak kecil ogah pakai kacamata 3D-nya. Nekad nonton biasa, which is itu berarti gambarnya berbayang-bayang kan ya.. Saya pangku dia sambil saya terjemah-terjemahin ceritanya (pake bahasa ibu dan anak tentunya πŸ™‚ ). Daaan….setelah 45 menit pertama, dia minta keluar!

Duduk-duduk setelah keluar dari teater

Pengalaman pertama nonton bioskop = FAILED!

Lihat-lihat di event Candy Land

Jangan lupa foto di sudut yang berbeda juga πŸ˜€

Pelajarannya yah sodara-sodara (ditujukan untuk diri saya sendiri tentunya πŸ™‚ ) :

  1. Jangan nonton malem-malem, pilih yang siang aja di weekend yaaaa…….
  2. Jangan maksa beli tiket kalau yang tersisa tinggal 5 row terdepan sekalipun. Ngga enak ditambah banget kalau nonton terlalu dekat dengan layar yaaaa……
  3. Teliti….teliti…..teliti…..apakah itu 2D or 3 D or 4D etc…..teliti yaaaaa…….
  4. Kalau sudah merasa bimbang dari awal, jangan diteruskan. Yakinlah sebelum melangkah yaaaa…….

By the way, walaupun terhitungnya gagal untuk pengalaman pertama, si anak kecil tetap sumringah kok πŸ˜€

Niiihhhh buktinyaaa……

Sekali sumringah…tetap sumringah…. πŸ˜€

The Diary of Amos Lee 2 — Renungan di WC, Tentang Pertandingan, Anak Cewek dan Kemenangan!

(Notes : tulisan ini pernah diposting di blog saya yang lain pertengahan 2011 πŸ™‚ )

=====================================================

2_diary_of_amos_lee__27421_zoom

Jiaaahhh….salah beli buku nih!!! Itu komentar pertamaku pas buka buku ini di rumah. Kesalahannya sederhana saja. Aku salah beli buku ini karena langsung beli buku seri kedua-nya padahal buku pertama belum pernah sama sekali kubaca. Jadi sempat keki juga karena berpikir bakalan ada missing link kalau langsung baca yang kedua. Tapi dengan nekad *baca : ngebet baca*, mulai kubaca juga buku ini.

The Diary of Amos Lee adalah buku yang menceritakan seorang anak laki-laki bernama Amos yang hobby buku harian. Uniknya adalah ritual menulis buku harian ini ia lakukan di toilet. Setiap ia selesai menulis, ia akan selalu berusaha menyembunyikan buku harian itu supaya tidak ditemukan oleh sang mama. Sayangnya, sang mama selalu menemukan buku itu dan selalu memberikan komentar balik terhadap tulisan-tulisan Amos.

Amos tinggal di Singapura bersama kedua orang tuanya dan 2 orang adik (PRJ dan Everest). Buku ini menceritakan tentang Amos yang sedang berjuang dalam tim renang di sekolahnya untuk mengikuti kompetisi estafet renang antar sekolah. Bagaimana Amos melewati masa-masa jenuh berlatih dan sempat yang ingin keluar dari tim. Namun karena hal yang tidak sengaja ia tulis ketika mendapat tugas menulis tentang pertandingan sepakbola antara China melawan Singapura, Amos justru menyadarkan diri bahwa seharusnya ia memiliki api *baca : semangat* untuk berjuang. Ia juga menyaksikan kucing peliharaan keluarga yang berjuang untuk menangkap seekor cicak padahal kucing itu hanya memiliki 3 kaki. Hal-hal sederhana yang membuat ia tersadar bahwa ia tidak boleh patah semangat.

Disamping itu, diceritakan juga bagaimana Amos sempat merasakan cemburu karena sahabat dekatnya, Alvin, mulai menjauh karena memiliki teman perempuan baru, Somaly. Bagaimana Amos berusaha untuk menjelek-jelekkan Somaly namun akhirnya ia justru terbantu dengan kehadiran Somaly.

Amos diceritakan sebagai seorang anak yang suka menulis. Selain menulis di buku harian, ia juga suka menulis artikel yang kemudian ia jual ke teman-temannya dan sempat memenangkan suatu lomba menulis.

Secara keseluruhan, buku ini cukup menyentuh dengan untaian kalimat yang ringan tetapi memiliki banyak pelajaran yang bisa ditarik. Kita juga dibawa ke suasana kehidupan sehari-hari di Singapura yang terkenal dengan ketertibannya. Menariknya juga karena dilengkapi dengan gambar ilustrasi hampir di setiap halamannya. Buku ini dapat direkomendasikan untuk dibaca oleh remaja.

Oiya, di bagian akhirnya, Amos berpikir untuk membuat diary online *baca : blog* dan ternyata memang jadi ada blognya lho. Ini dia link nya :Β  http://www.amoslee.com.sg/blog.asp

Happy reading ya….

Glass Deco — Alin’s Project (1)

Haiii……

Yup! Alin’s speaking nih, tapi ditulisin Bunda ya…. πŸ™‚

Setelah terima raport akhir Juni kemarin, Bunda berjanji akan membuat Alin sibuk selama libur sekolah. Jadi selama sebulan ini, Alin akan punya project-project prakarya! Seperti yang sudah Bunda tulis sebelumnya, ada beberapa yang Alin sama Bunda “contoh” dari buku Mister Maker. Tapi ada juga yang ngga sih. Naaah….Alin akan selalu cerita disini tentang project-project “penting” apa yang Alin buat selama liburan ya…. πŸ˜€

Jauuuuuuhh waktu sebelum Bunda beli buku Mister Maker, Bunda pernah beli satu set Glass Deco. Waktu itu sih, katanya, Bunda beli Glass Deco karena mau bikin scrapbook foto-foto Alin….etapi sampai sekarang pun, Alin belum lihat hasilnya *geleng-geleng kepala*. Daripada terbuang percuma tidak terpakai, akhirnya set Glass Deco itu Bunda kasih ke Alin, yippiee….. πŸ˜€

Pasti masih bingung ya, Glass Deco itu apaan? Itu tuh…kayak gel warna warni yang bisa buat gambar di plastik, terus setelah jadi dan dikeringkan, bisa dikeletek/dilepaskan dan bisa kita tempel di gelas atau kaca atau keramik atau juga bisa di PINTU KULKAS! *nyengir usil*. Bentuk Glass Deco seperti ini nih…

Dan satu set glass deco bentuknya seperti ini…

Ini langkah-langkahnya ya…

  • Taroh plastik di atas kertas pola. Nah, untuk kali ini, Alin mau gambar Jerry Mouse, Hantu sama Mobil. Terus buat liner-nya dulu pake gel yang warna item. Karena gel liner-nya terlalu keras, jadi Alin dibantuin Bunda buat bikin liner.

  • Setelah liner selesai, diemkan dulu ya….diangin-angin dulu gitu….supaya gel-nya mengering. Setelah gel liner-nya mengering, baru deh Alin kasih-kasih warna pake gel-gel lain yang warnanya macem-macem. Kalo gel warna mah ngga sekeras gel liner, jadi Alin ya lancar-lancar aja pencet gel-nya. Cuma ya gitu deh, suka ada warna yang lewat-lewatin linernya *etapi Bunda ngga marah lho, malah selalu bilang “bagus Alin”….”Alin pinter ya warnainnya”….padahal kan warnanya amburadul gini nih….*

  • Setelah semua selesai diwarnain, saatnya menjemur alias meng-angin-angin-kan (bahasa apaaaa inih!) lagi. Alin taroh di atas motor Oom Ipunk sih sambil Alin tungguin gini. Kirain cuma sebentar sudah kering, tapi ternyata lamaaaa…..bisa berjam-jam….apalagi Alin kasih gel warnanya banyak-banyak, jadi keringnya juga lamaaaa…… Ya udah deh, Alin tinggal maen yang lain aja dulu πŸ™‚

  • Kan Alin tadi warna-warnainnya siang, ternyata gel-nya baru kering sore gitu. Setelah kering, gambar Jerry, hantu dan mobil dikeletekin sama Bunda. Gambar hantu, Alin tempelin di gelas kaca. Gambar Jerry sama mobil, Alin tempelin di pintu kulkas deh…. *Uti pasti ngga marah, kan kulkasnya jadi warna-warni…..* πŸ˜€
  • Jadi deh….gampang kan??? Besok-besokannya Alin coba lagi, tapi gambarnya Engglibet. Alin suka sekali Engglibet…tuuh lihat, banyak Engglibet di pintu kulkas kan *happy….happy….*

Yup! Project pertama Alin sudah berhasil! Alin senang….Bunda senang….Omeng senang….semua senang πŸ˜€

Next project please, Bunda πŸ™‚

Mister Maker

Selamat datang di “keramaian” libur sekolah πŸ˜€

Ini adalah kali pertama saya dibuat bingung dengan liburan panjang sekolah. Kenapa bingung? Karena Alin sekarang juga mengalaminya. Sebulan penuh dia libur tidak bermain di sekolah. Berhubung saya tidak libur, jadi sudah terbayangkan “menyeramkan”nya Alin sebulan tanpa aktivitas pasti.

Nah, sekitar 2 minggu yang lalu, pas kebetulan ada acara bazaar buku-nya Gramedia di Java Mall Semarang. Yup!!! Kalap to the max deh πŸ˜€ Itu bener-bener bazaar deh sodara-sodara, jadi nemuin lagi buku-buku-nya Enid Blyton seharga 5ribu sampai 10ribu sajah!!! Bayangpun, bagaimana saya tidak kalap!! Ehh….lagi lihat arena buku anak-anak, nemu deh buku yang satu ini….Mister Maker!!

Iyaaa…..itu buku isinya ide-ide prakarya atawa bahasa sundanya mah Do-It-Yourself πŸ™‚

Dilihat dari isi-isinya, cucok dengan saya saya butuhkan πŸ™‚ Ide-ide prakarya yang bisa dilakukan oleh anak-anak. Dilengkapi dengan langkah-langkah pengerjaan yang jelas dan gambar yang menarik, anak-anak akan dengan mudah mengikutinya. Ide-ide atau project-project yang ditampilkan juga ada kategori-kategorinya lho. Dari yang kategori membutuhkan waktu relatif sebentar, kemudian ada kategori waktu pengerjaan sedang dan sampai dengan kategori yang membutuhkan waktu lebih lama untuk menyelesaikannya. Dilengkapi dengan petunjuk pengerjaan yang detil dan gambar-gambar yang menarik, sudah pasti kita akan bersemangat untuk membuatnya πŸ™‚

Alin pun ketika saya tunjukkan buku itu langsung dengan tidak sabarnya membolak balik halaman buku. Pengen buat ini….pengen buat yang itu….yang ini juga….semangat sekali!! πŸ˜€ *anak hepi emak ikut hepi*

So, selama liburan sekolah, setiap hari, Alin sudah punya “project” yang akan diselesaikan. Yup! Tidak akan saya biarkan dia menganggur dan jatuh ke pelukan tipi saja πŸ™‚ Seminggu awal liburan sudah berlalu, sudah ada beberapa hasil project-nya dan dia masih bersemangat sampai hari ini πŸ™‚ Yippie……selamat datang liburan sekolah….. πŸ˜€

Yay! Si anak kecil terima raport :)

Yay! Hari Jumat, 22 Juni kemarin jadi pengalaman pertamanya Alin terima Laporan Perkembangan Anak (a.k.a raport) dari sekolahnya. Sempat surprise juga beberapa hari sebelumnya ketika saya terima undangan pembagian LPA itu. So, jumat pagi, ambil izin kerja setengah hari, saya dan Alin berangkat ke sekolah.

Saat sampai di sekolah, masih belum terlalu ramai sehingga saya tidak perlu mengantri lama untuk dapat kesempatan konsultasi dengan wali kelasnya Alin, Mr. Rio. Mr. Rio adalah wali kelas untuk pra PG dan kelas PG. Beliau masih muda, masih kuliah (dengan minat bidang pendidikan anak usia dini) tetapi begitu mudah dekat dengan anak-anak kecil, termasuk Alin (sampai pernah suatu ketika, Alin bela-belain bawa pisang susu 1 buah buat diberikan ke Mr.Rio πŸ™‚ ).

Begitu saya duduk didepannya, Mr. Rio langsung berkomentar, β€œIbu, mengikuti perkembangan Alin di kelas membuat saya terharu”. Pilihan kata β€œterharu” sontak membuat saya terkejut. Kalau Alin berkembang, menjadi lebih baik, saya yakin sekali. Tapi biasanya pilihan katanya kalau tidak β€œsenang” ya β€œbangga”. β€œTerharu”? Ternyata menurut Mr. Rio, Alin termasuk anak yang matang, siap untuk sekolah, daya menyimaknya baik, selalu ingin tahu dan patuh pada aturan (wuiiihh….emaknya besar kepala bener itu dengernya he..he..he..). Itu yang membuat beliau amazed πŸ™‚Β  Tetapi kita perlu hati-hati dengan sikap maupun perkataan kita, ujar beliau lagi. Alin adalah peniru ulung, sehingga terkadang ketika temannya melakukan sesuatu yang tidak pas, seringkali ia akan mencontoh. Hal ini pula sering langsung dikonfrontir Mr. Rio ke Alin supaya Alin tahu mana yang benar. Yup, kalau untuk hal itu memang tidak diragukan, Alin punya daya imitasi yang oke banget, jadi memang harus hati-hati πŸ™‚

Well, yang pasti saya senang dengan hasil LPA nya. Dia melakukan yang terbaik dengan hasil yang terbaik pula πŸ˜€

Go….Go….Alin…..You’re Our Best Ever Had πŸ˜€

Supaya ngga dikatain hoax, ini ya potoh-potohnyah πŸ™‚